MAKALAH NEUROSAINS

Senin, April 15, 2013 0 Comments A+ a-



Makalah Teori Pembelajaran Neurosains
Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Belajar dan Pembelajaran
Yang Dibina Oleh Bpk. Husamah











Disusun Oleh :

         Desi Wulansari                             201210070311166








Program Studi Pendidikan Biologi
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Muhammadiyah Malang







KATA PENGANTAR
 
            Segala  puja dan puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunianya, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah Teori Pembelajaran Neurosains  ini dengan baik. Selain itu juga saya ucapkan terima kasih kepada:
1.      Yang terhormat Bapak Husamah, S.pd. selaku Dosen Pembimbing Mata Kuliah Belajar dan Pembelajaran.
2.      Teman-teman yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu yang telah memberikan saran dan masukan untuk kesempurnaan portofolio ini.

Kami  menyadari bahwa terdapat banyak kekurangan yang terdapat pada Makalah  ini
sebagai akibat dari keterbatasan dari pengetahuan kami. Sehubungan dengan hal tersebut,kami  akan selalu membuka diri untuk menerima segala kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak. Semoga Makalah ini bermanfaat bagi kita semua.


                                                                                                            Malang, 1 April 2013
                                                                                                            Penulis

                                                                                                           







DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i
DAFTAR ISI  ....................................................................................................................... ii         
BAB I        PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang  ............................................................................................ 1
1.2  Rumusan masalah ........................................................................................ 2
1.3  Tujuan ……………………………………………………………………...2                                 
BAB II       PEMBAHASAN
2.1  Definisi neurosains ………………………………………………………..6           
2.2  Mekanisme kerja otak …………………………………………………….6
2.3  mekanisme mengingat suatu informasi …………………………………...8           
2.4  aplikasi neurosains dalam pembelajaran ………………………………….11          
2.5  kelebihan dan kekurangan neurosains …………………………………….14                     
BAB III     PENUTUP        
3.1  Kesimpulan……………………………………………………………….. 15       
3.2  Saran ………………………………………………………………………15
DAFTAR PUSTAKA               …………………………………………………………….16





BAB I
PENDAHULUAN
1.1.   Latar Belakang
      Tidak ada seorang pun di dunia ini, yang ketika lahir telah dapat berbicara lancar dengan menguasai 500 kosakata, mendapatkan IPK terbaik, menjadi Dosen/ Ilmuwan Biologi tanpa adanya proses yang panjang. Proses inilah yang melibatkan peran otak sebagai struktur yang kompleks. Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa otak mengatur seluruh fungsi tubuh; mengendalikan kebanyakan perilaku dasar manusia seperti halnya makan, tidur, dan menghangatkan tubuh. Otak bertanggung jawab atas penciptaan peradaban, musik, seni, ilmu, dan bahasa. Terdapat seratus miliar neuron atau sel saraf di dalam otak. Diperkirakan dalam satu otak manusia, jumlah interkoneksi di antara sel-sel saraf lebih besar dari jumlah atom di alam semesta.
      Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa perkembangan otak hampir mirip perkembangan alam semesta. Jika alam semesta lahir karena ledakan dahsyat, The Big Bang, maka perkembangan otak juga dimulai dengan overproduksi neuron pada minggu-minggu petama kehamilan. Setiap hari diproduksi 250.000 neuroblast, sel saraf yang belum matang. Bagian otak paling dalam menjadi penuh sesak. Neuron-neuron tersebut bermigrasi ke lapisan otak paling luar.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa neuron-neuron yang menuju lapisan otak paling luar harus menempuh perjalanan panjang. Neuron-neuron ini menempel pada sel glial, merayap dengan kecepatan 60 per sejuta meter setiap jam, dan berhenti di berbagai tempat, tidak semuanya menuju lapisan terluar otak. Pada saat mencapai daerah yang menjadi tujuannya, neuron-neuron ini bergabung dengan neuron lain, membentuk koloni-koloni neuron dengan masing-masing tugas yang khas. Terdapat koloni yang berperan sebagai sistem visual, sistem pendengaran, dan sebagainya.
Profesor Marian Diamond dalam Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa otak dapat berubah secara positif jika dihadapkan pada lingkungan yang diberi rangsangan, dan otak akan dapat menjadi negatif jika tidak diberi rangsangan. Berkaitan dengan hal tersebut, maka sangat penting menghadirkan lingkungan yang mampu merangsang siswa untuk dapat mengaktifkan otaknya. Lingkungan yang merangsang ini perlu dihadirkan dalam kondisi yang bervariasi. Mekanisme kerja otak sangat memberikan kedudukan yang penting dalam memahami setiap perubahan tingkah laku belajar yang dilakukan oleh seseorang. Berkaitan dengan hal itulah, maka penulis ingin memberikan penjelasan mengenai mekanisme kerja otak pada teori Neurosains dalam pengaturan informasi yang akan mendukung peran kita sebagai seorang pendidik.

1.2 Rumusan Masalah
1.       Apakah definisi dari neurosains?
2.       Bagaimana mekanisme kerja otak yang berkaitan dengan kecakapan belajar?
3.       Bagaimana mekanisme mengingat suatu informasi?
4.       Bagaimana aplikasi neurosains dalam pembelajaran?
5.       Apa kelebihan dan kekurangan neurosains?

1.3 Tujuan
1.    Untuk menjelaskan definisi dari Neurosains
2.    Untuk menjelaskan mekanisme kerja otak yang berkaitan dengan kecakapan belajar
3.    Untuk menjelaskan mekanisme mengingat suatu informasi
4.    Untuk mengetahui cara mengaplikasikan neurosains dalam pembelajaran.
5.    Untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan neurosains.










BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Defenisi Neurosains

Neurosains merupakan satu bidang kajian mengenai sistem saraf yang ada di dalam otak manusia. Neurosains juga mengkaji mengenai kesadaran dan kepekaan otak dari segi biologi, persepsi, ingatan, dan kaitannya dengan pembelajaran. Bagi teori Neurosains, sistem saraf dan otak merupakan asas fisikal bagi proses pembelajaran manusia. Neurosains dapat membuat hubungan diantara proses kognitif yang terdapat di dalam otak dengan tingkah laku yang akan dihasilkan. Hal ini dapat diartikan bahwa, setiap perintah yang diproses oleh otak akan mengaktifkan daerah-daerah penting otak (Harun, 2003).
Neurosains adalah suatu bidang penelitian saintifik tentang sistem saraf, utamanya otak. Neurosains merupakan penelitian tentang otak dan pikiran. Studi tentang otak menjadi landasan dalam pemahaman tentang bagaimana kita merasa dan berinteraksi dengan dunia luar dan khususnya apa yang dialami manusia dan bagaimana manusia mempengaruhi yang lain (Schneider, 2011).
2.2  Otak Sebagai Struktur yang Kompleks

Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa otak masing-masing yang beratnya hanya tiga pon, mempunyai 100 miliar neuron, 16 kali lebih banyak dari jumlah penduduk bumi, atau kira-kira sama banyaknya dengan jumlah bintang di galaksi Bimasakti. Setiap neuron mempunyai cabang hingga 10 ribu cabang dendrit, yang dapat membangun sejumlah satu kuadrilion koneksi komunikasi. Jumlah yang dahsyat itu ternyata hanya setengah dari jumlah neuron yang dibekalkan Tuhan kepada kita pada empat bulan pertama kehamilan.
Masing-masing neuron memperoleh “jati dirinya” yaitu sebagai neuron visual atau neuron pendengaran ketika neuron tersebut berhenti di suatu tempat yang nantinya akan menjadi tempat datangnya informasi visual atau pendengaran. Pada saat inilah, setiap neuron membangun dendrit dan akson untuk berkomunikasi dengan dendrit dan akson lainnya. Akson dan dendrit berkomunikasi dengan mengirimkan zat kimia, neurotransmiter, melalui sinapsis. Setiap neuron dimungkinkan mampu berkomunikasi melalui 100.000 sinapsis. Zat-zat kimia disebut secara teknis sebagai faktor trofik yang mengatur di mana dan bagaimana akson harus berhubungan serta membuat koneksi-koneksi.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa selama perjalanan, neuron-neuron merayap di atas sel-sel glial, yang menjadi penunjuk jalan, pelindung, dan pemeliharanya. Terdapat dua macam sel glial: yang pertama mengontrol metabolisme dan fungsi neuron, yang lainnya membungkus akson dengan zat lemak yang disebut mielin. Mielin mengatur seberapa cepat akson menyampaikan informasi. Setelah neuron mencapai tujuannnya, sel-sel glial masih tetap tinggal, walaupun bentuk dan sifat-sifat molekulnya berubah. Tempat dimana berhentinya suatu neuron, menentukan sikap-sikap kita dan sikap kita.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa perjalanan neuron dari tempat asal ke tempat tujuan tidak selalu berjalan mulus. Terdapat neuron yang berhenti di tengah jalan, ada yang terus berjalan untuk menghidupkan atau mematikan pengendalian genetis yang terdapat di dalamnya, serta ada juga neuron yang mati karena pengaruh lingkungan. Banyak faktor yang mengganggu migrasi neuron yang berasal dari lingkungan termasuk radiasi, mutasi genetis, obat-obatan, dan stres.
Apabila tidak ada gangguan dalam lingkungan prenatal (sebelum kelahiran), bayi lahir dengan bekal sebanyak 100 miliar neuron dengan koneksi-koneksi awal, akan tetapi otak masih belum terbentuk secara sempurna. Otak neonatal hanyalah sebuah lukisan berbentuk sketsa, yang sama sekali belum sempurna dan lingkunganlah yang akan melengkapinya atau bahkan akan mengabaikannya. Penyempurnaan otak ini memiliki batas waktu dan inilah yang disebut jendela peluang. Proses penyempurnaan koneksi-koneksi dendrit akan terhenti, begitu jendela peluang tertutup.
Waktu tiga tahun adalah waktu peluang bagi mata untuk memperkuat koneksi dan jika waktu tiga tahun terlewati, maka “sketsa” sistem visual bayi akan tetap menjadi sketsa. Setelah tiga tahun, jendela peluang akan tertutup. Sousa mengungkapkan bahwa jendela peluang ini adalah periode ketika otak memerlukan jenis-jenis masukan tertentu untuk menciptakan atau menstabilkan struktur yang bertahan lama.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa jendela peluang tersebut bukan hanya terdapat pada proses penglihatan, tetapi juga kemampuan linguistik, gerakan, perasaan, musik, matematika, logika, dan sebagainya. Jendela peluang ini adalah periode kritis dan masa terbukanya jendela-jendela peluang ini berbeda-beda. Jendela peluang untuk belajar bahasa mulai terbuka pada usia dua bulan. Bayi menguasai sekitar sepuluh kata per hari, sehingga ia menguasai sekitar 900 kata pada usia tiga tahun, dan terus-menrus meningkat sampai 3.000 kata pada usia lima tahun.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa jendela peluang untuk berbahasa tetap terbuka sepanjang hidup kita. Tetapi beberapa komponen bahasa tertutup lebih awal. Jendela bahasa tutur (spoken language) tertutup pada usia sepuluh atau sebelas tahun. Walaupun terdapat jendela-jendela peluang yang memberikan batasan pada kelenturan otak, proses belajar yang menumbuhkan, melestarikan, dan mengembangkan sel-sel otak dapat berlanjut sampai usia tua. Kapan saja otak kita mempelajari sesuatu yang baru, atau menghadapi tantangan, atau membuat kebiasaan-kebiasaan baru, maka otak akan menghasilkan cabang-cabang dendrit yang baru.
Buzan (2005) menjelaskan bahwa otak manusia berevolusi dengan urutan sebagai berikut:
v Batang otak, mengendalikan fungsi-fungsi penyangga kehidupan, misalnya pernafasan dan laju denyut jantung
v Serebelum, atau otak kecil, mengendalikan gerakan tubuh dalam ruang dan menyimpan ingatan untuk respon-respon dasar yang dipelajari
v Sistem limbik, yang posisinya sedikit lebih ke depan dan terdiri atas thalamus dan ganglia basal atau otak tengah. Sistem limbik penting bagi pembelajaran dan ingatan jangka pendek tetapi juga menjaga homeostasis di dalam tubuh (tekanan darah, suhu tubuh, dan kadar gula darah)
Serebrum, atau korteks serebral, membungkus seluruh otak dan posisinya berada di depan. Serebrum adalah karya besar evolusi alam dan bertanggung jawab atas berbagai keterampilan termasuk ingatan, komunikasi, pembuatan keputusan, dan kreativitas.

2.3  Mekanisme Kerja Otak yang Berkaitan dengan  Kecakapan Belajar

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Profesor Marian Diamond dalam Rakhmat (2005) dapat diketahui bahwa medulla mampu mengatur detak jantung dan proses respirasi. Panjang medulla hanya beberapa inci, dan sama panjang yang dimiliki oleh otak simpanse, namun kapasitas medulla pada manusia berkembang tiga kali lipat daripada simpanse. Serebelum (otak kecil) berada di sebelah medulla.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa serebelum ini bertanggung jawab dalam proses koordinasi dan keseimbangan serta kemampuan dalam proses belajar dan berbicara. Otak mengalami evolusi yang salah satunya dapat dicontohkan dengan peristiwa melipatnya korteks dan bagian otak yang terakhir berevolusi ialah lobus frontal. Lobus frontal inilah yang memberikan peranan penting dalam pembentukan kepribadian anda, perencanaan masa depan, serta penataan ide-ide.
Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa bagian otak yang memegang peranan lainnya ialah area pengendali ucapan (motor speech area), korteks visual, area yang menggerakkan lengan, tungkai, jari-jari, bagian yang mengendalikan perasaan, rasa sakit, temperatur, sentuhan, tekanan, pendengaran, serta adanya sistem limbik. Pada sistem ini dapat diketahui adanya bagian otak yang berkaitan dengan ketakutan, kemarahan, emosi, seksualitas, cinta, gairah. Kelenjar pituitari yang memproduksi hormon. Kemampuan otak untuk menunjukkan dan menghentikan rasa sakit. Cara otak dalam mengirim pesan-pesan dalam dirinya di seluruh tubuh, pesan yang secara terus-menerus mengubah impuls-impuls listrik menjadi aliran-aliran kimiawi.
Profesor Marian Diamond dalam Rakhmat (2005) mengungkapkan bahwa betapa dinamisnya otak manusia, otak mampu berubah pada usia berapa pun, sejak lahir sampai akhir kehidupan. Otak dapat berubah secara positif jika dihadapkan pada lingkungan yang diberi rangsangan, dan otak akan dapat menjadi negatif jika tidak diberi rangsangan. Pernyataan Profesor Marian Diamond ini menumbangkan mitos-mitos yang selama berabad-abad dipercayai para ilmuwan dan orang awam sekaligus. Mitos yang pertama ialah otak sepenuhnya ditentukan secara genetis, karena keturunan. Mitos kedua mengatakan bahwa otak kita mengerut dalam perjalan waktu, karena ketuaan.
Seiring dengan kemajuan ilmu dan teknologi dan banyaknya penemuan-penemuan baru dalam teknologi otak maka para ilmuwan mulai meragukan mitos-mitos yang dahulu mereka percayai. Beberapa penemuan terkait dengan teknologi otak diantaranya ialah computerized tomography, scanner yang menggunakan sinar X untuk memperoleh gambar bagian struktur otak secara terperinci, positron emission tomography (PET), magnetic resonance imaging (MRI), dan penemuan neurotransmitter yang merupakan zat kimia yang menjalankan beberapa fungsi otak.

2.4  Mekanisme  Mengingat Informasi

Sistem Penyandian yang efektif
Wade (2008) mengungkapkan bahwa memori bukanlah duplikat murni dari suatu pengalaman. Informasi sensorik seperti gambar atau kata-kata kemudian dirangkum dan disandikan sesegera mungkin setelah kita mendeteksi hal-hal tersebut. Agar kita dapat mengingat suatu informasi dengan baik, kita harus melakukan proses penyandian dengan tepat. Pada beberapa jenis informasi tertentu, proses penyandian yang akurat berjalan otomatis, tanpa memerlukan usaha.
Wade (2008) mengungkapkan bahwa pengulangan merupakan salah satu teknik penting agar kita mampu menyimpan informasi memori jangka pendek dan mengingat kembali informasi yang telah disimpan dalam memori jangka panjang, dengan cara mempelajari kembali atau mempraktekkan material yang sedang kita pelajari. Peterson dalam Wade (2008) mengungkapkan bahwa apabila seseorang dicegah dari melakukan pengulangan, informasi pada memori jangka pendek akan menghilang dengan cepat. Memori jangka pendek menyimpan berbagai jenis informasi, termasuk di dalamnya informasi visual dan pemahaman abstrak.
Wade (2008) mengungkapkan bahwa terdapat berbagai strategi pengulangan yang lebih efektif dibandingkan strategi lainnya, satu strategi yang lazim digunakan adalah maintenance rehearsal (pengulangan pemeliharaan) yakni metode pengulangan yang melibatkan penghafalan harafiah secara berulang-ulang, pengulangan ini berguna untuk menyimpan suatu informasi di memori jangka pendek, dan tidak akan menjamin informasi tersebut pasti akan dipindahkan ke memori jangka panjang.
Wade (2008) mengungkapkan bahwa apabila akan mengingat suatu informasi yang telah lama, strategi pengulangan yang lebih baik adalah elaboration rehearsal (pengulangan elaboratif). Elaborasi melibatkan pengasosiasian informasi-informasi baru dengan materi yang telah terlebih dahulu tersimpan atau dengan fakta-fakta baru lainnya. Metode ini juga dapat melibatkan proses analisis berupa fisik, sensorik, atau kategori semantik dari sebuah objek. 
Craik dan Lockhart dalam Wade (2008) mengungkapkan bahwa Deep processing (pemrosesan mendalam) adalah strategi untuk memperpanjang ingatan yang kita miliki mengenai sesuatu, strategi ini terkait dengan pemrosesan makna. Apabila kita hanya memproses elemen fisik atau indrawi dari suatu stimulus, pemrosesan yang terjadi akan dangkal, terlepas dari apakah kita melakukan elaborasi atau tidak. Shallow processing (pemrosesan mendangkal) terkadang memiliki kegunaan khusus.
Wade (2008) mengungkapkan bahwa saat kta sedang berusaha menghafal sebuah puisi, misalnya kita seharusnya memperhatikan (dan melakukan penyandian secara elaboratif) pengucapan kata dan pola ritme puisi tersebut; tidak semata-mata memperhatikan makna puisi tersebut. Meski demikian, seringkali deep processing lebih efektif. Inilah alasan yang menyebabkan saat kita berusaha mengingat sesuatu yang tidak bermakna atau tidak penting, biasanya ingatan tersebut hilang dengan cepat. 

Hormon dan Memori

Wade (2008) mengungkapkan bahwa hormon-hormon yang dilepaskan oileh kelenjar adrenal selama stres dan selama periode rangsangan emosi yaitu mencakup epinephrine (adrenalin) dan beberapa jenis steroid yang akan meningkatkan kemmapuan memori kita. Adanya ketertarikan (arousal) terhadap stimulus memberikan petunjuk pada otak bahwa suatu peristiwa atau potongan informasi merupakan hal yang penting, yang harus disandikan dan disimpan sehingga dapat digunakan kembali pada masa depan. Namun arousal yang ekstrim bukanlah merupakan sesuatu yang baik.
Hormon yang diproduksi dalam kelenjar adrenal dapat mempengaruhi proses penyimpanan informasi yang terdapat di otak karena epinephrine mampu meningkatkan kadar glukosa dalam darah. Gold dalam Wade (2008) mengungkapkan bahwa, walaupun epinephrine tidak memasuki bagian otak secara langsung, glukosa akan memasuki bagian otak. Saat memasuki bagian otak, glukosa meningkatkan kemampuan memori, baik secara langsung atau tidak langsung, yakni dengan mempengaruhi efek neurotransmiter. Dalam berbagai kasus, glukosa sepertinya berlaku sebagai bahan bakar untuk otak kita, di saat area-area otak berada dalam keadaan aktif, area-area tersebut akan mengkonsumsi glukosa lebih banyak.

2.5  Aplikasi Neurosains dalam Pembelajaran

Sistem pendidikan saat ini cenderung mengarahkan peserta didik untuk hanya menerima satu jawaban dari guru untuk kemudian diulangi oleh peserta didik dengan baik pada saat ujian. Tidak ada ruang untuk berpikir lateral, berpikir alternatif, mencari alternatif jawaban lain, dan keterbukaan. Potensi berpikir anak-anak ini, secara tidak sengaja telah dipasung dan dihambat perkembangan otaknya (Rianawaty, 2011).
Pada dasarnya setiap siswa telah dianugerahkan kecerdaasan yang luar biasa. Hal ini tentunya tidak dapat dipisahkan dari peran otak sebagai penyusun informasi. Otak mampu menyusun ulang informasi dengan informasi yang telah ada sebelumnya sehingga akhirnya tercipta ide atau gagasan yang telah diperbarui. Proses pembelajaran yang dikembangkan seharusnya mampu memberikan kesempatan kepada setiap siswa untuk mengoptimalkan kecerdasan otaknya.
Neurosains memberikan peran penting dalam membentuk pemahaman terhadap kegiatan belajar. Banyak ahli dari pakar teori belajar mengemukakan pandangan yang berbeda terhadap kegiatan belajar tersebut. Beberepa teori belajar yang akan dikemukakan meliputi teori behaviorisme, teori kognitivisme, dan teori konsturktivisme.
Budiningsih (2005: 20) menjelaskan pengertian belajar menurut teori behavioristik merupakan perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya interaksi antara stimulus dan respon. Belajar merupakan bentuk perubahan yang dialami siswa dalam hal kemampuannya untuk bertingkah laku dengan cara yang baru sebagai hasil interaksi antara stimulus dan respon. Seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika mampu menunjukkan perubahan tingkah lakunya.
Para ahli psikologi kognitif, juga berpendapat bahwa belajar merupakan proses pengorganisasian struktur kognitif. Pendayagunaan kapasitas kognitif manusia sudah mulai berjalan sejak manusia nulai mendayagunakan kapasitas motorik dan sensoriknya. Hanya cara dan intensitas pendayagunaan kapasitas kognitif tersebut tentu masih belum jelas benar. Argumen yang dikemukakan para ahli mengenai hal ini antara lain ialah kapasitas sensori dan jasmani seorang bayi baru lahir tidak mungkin dapat diaktifkan tanpa pengendalian sel-sel otak bayi tersebut.
Belajar dalam kaitannya dengan teori kontruktivisme diungkapkan oleh Glasersfeld dan Matthews dalam Suparno (1997:18) yang menjelaskan bahwa pengetahuan merupakan hasil konstruksi (bentukan) kita sendiri dan bukanlah suatu tiruan dari kenyataan. Pengetahuan merupakan akibat dari suatu konstruksi kognitif kenyataan melalui kegiatan seseorang (meliputi pembuatan skema, kategori, konsep, dan struktur pengetahuan lainnya). Proses pembentukan ini berjalan terus menerus dengan setiap kali mengadakan reorganisasi karena adanya suatu pemahaman yang baru.     
Penerapan Neurosains dalam kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan penggunaan peta konsep (mind map). Pembelajaran dengan penggunaan peta konsep ini mampu meningkatkan sikap kreatif dalam pemunculan ide-ide baru, pemecahan masalah dengan cara yang khas, sikap imajinatif, dan meningkatkan produktivitas (Buzan, 2005). Buzan (2005) mengungkapkan bahwa yang termasuk pemikiran kratif adalah kefasihan dalam pemunculan ide-ide baru, fleksibilitas, dan orisinalitas.
Buzan (2005) mengungkapkan bahwa, untuk menjadi pribadi yang jenius kreatif, kita perlu membebaskan imajinasi dan mendorong otak untuk membuat asosiasi-asosiasi yang baru dan lebih kuat di antara ide-ide yang sudah ada dan ide-ide yang baru dimunculkan. Ketika kita mengembangkan keterampilan kreatif, kita bukan saja memperbaiki kemampuan untuk menghasilkan ide-ide yang inovatif dan jalan keluar dari permasalahan, keterampilan kreatif yang kuat akan meningkatkan kemampuan untuk mengingat segala sesuatu. Hal ini dikarenakan kreativitas dan ingatan adalah dua proses mental yang sama persis, dan akan mencapai titik terbaik ketika kita menggunakan imajinasi dan asosiasi.
Belajar melibatkan reaksi perjalanan impuls yang berasal dari stimulus lingkungan belajar. Belajar diawali dari konsepsi visual yang melibatkan peran dari kelima indera kita dan informasi yang diterima berbentuk kesan sensorik. Informasi yang ditangkap oleh indera kita ini, tidak semuanya dapat berada pada struktur kognitif, melainkan akan dipilih mana informasi yang relevan dengan konsep atau sesuatu yang akan kita pelajari atau cari tahu. Informasi yang relevan akan menuju memori jangka pendek yang telah berubah menjadi informasi dalam bentuk kata atau frase. Informasi ini kemudian akan dikirim ke memori jangka panjang. Belajar dengan memahami makna dari setiap konsep yang dipelajari akan memberikan kemudahan dalam hal “pemanggilan” informasi jika dibutuhkan dibandingkan dengan belajar yang bersifat hafalan.
Belajar bermakna berhubungan dengan cara informasi atau materi yang disajikan pada siswa, melalui penemuan atau penerimaan. Belajar penerimaan menyajikan materi dalam bentuk final, dan belajar penemuan mengharuskan siswa untuk menemukan sendiri sebagian atau seluruh materi yang diajarkan. Kemudian materi-materi dihubungkan dengan informasi atau materi pelajaran pada struktur kognitif yang telah dimiliki para siswa (Dahar, 1988).



2.6  Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Neurosains

Rianawaty (2011) mengungkapkan bahwa sebagai suatu teori pembelajaran berbasis kemampuan otak (Neuroscience), tentu saja memiliki kelebihan dan kelemahan. Kelebihan-kelebihannya adalah sebagai berikut:
1.    Memberikan suatu pemikiran baru tentang bagaimana otak manusia bekerja.
2.    Memperhatikan kerja alamiah otak si pembelajar dalam proses pembelajaran.
3.    Menciptakan iklim pembelajaran dimana pembelajar dihormati dan didukung.
4.    Menghindari terjadinya pemforsiran terhadap kerja otak.
5.    Dapat menggunakan berbagai model-model pembelajaran dalam mengaplikasikan teori ini. Dianjurkan untuk memvariasikan model-model pembelajaran tersebut, supaya potensi pebelajar dapat dibangunkan.

Kelemahan-kelemahannya adalah sebagai berikut:
1.    Tenaga kependidikan di Indonesia belum sepenuhnya mengetahui tentang teori ini (masih baru).
2.    Memerlukan waktu yang tidak sedikit untuk dapat memahami (mempelajari) bagaimana otak kita bekerja.
3.    Memerlukan biaya yang tidak sedikit dalam menciptakan lingkungan pembelajaran yang baik bagi otak.
4.    Memerlukan fasilitas yang memadai dalam mendukung praktek pembelajaran teori ini.












BAB III
PENUTUP

3.1  Kesimpulan
1.      Neurosains merupakan bidang kajian mengenai kesadaran dan kepekaan otak dari segi biologi, persepsi, ingatan, dan keterkaitannya terhadap pembelajaran
2.      Kerja otak melibatkan aktivitas neuron, dimana impuls listrik mengalir dari neuron menuju dendrit melalui akson dan berhenti pada ujung akson yang membentuk sinapsis kemudian dilanjutkan oleh neutransmiter untuk diterima oleh penerima khusus pada neuron berikutnya.
3.      Mekanisme mengingat informasi diantaranya ialah melakukan penyandian dengan tepat, pengulangn, dan pemrosesan makna untuk memperpanjang ingatan.
4.      Penerapan Neurosains dalam kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan penggunaan peta konsep (mind map).
5.      Pembelajaran Neurosains memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya salah satunya ialah  memberikan suatu pemikiran baru tentang bagaimana otak manusia bekerja. Salah satu kelemahannya adalah memerlukan waktu yang panjang untuk memahaminya dan pembelajaran ini masih tergolong baru.


3.3  Saran
Mungkin inilah yang diwacanakan pada penulisan kelompok ini meskipun penulisan ini jauh dari sempurna .Masih banyak kesalahan dari penulisan kelompok kami, karna kami manusia yang adalah tempat salah dan dosa: dalam hadits “al insanu minal khotto’ wannisa’, dan kami juga butuh saran/ kritikan agar bisa menjadi motivasi untuk masa depan yang lebih baik daripada masa sebelumnya. Kami juga mengucapkan terima kasih atas dosen pembimbing mata kuliah Belajar dan Pembelajaran Bapak Husamah, SP.d Yang telah memberi kami tugas kelompok demi kebaikan diri kita sendiri dan untuk negara dan bangsa.



DAFTAR PUSTAKA

Buzan, Tony. 2005. Buku Pintar Mind Map. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama

Dahar, R.W. 1988. Teori-teori Belajar. Departemen Pendidikan danKebudayaan Dirjen Dikti. Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan : Jakarta

Harun, Jamaluddin. 2003. Teori Pembelajaran serta Kesannya dalam Reka bentuk Aplikasi Multimedia Pendidikan, (Online), (b.domaindlx.com/infodata/pdf/mdp.pdf), diakses tanggal 03 November 2011

Kalat, W. J. 2010. Biopsikologi. Bandung: Salemba Humanika

Jabbar, Abdul. 2011. Serotonin, (Online), (http://energisejati.wordpress.com/2011/06/02/  serotonin/), diakses tanggal 03 November 2011

Rakhmat, Jalaluddin. 2005. Belajar Cerdas Belajar Berbasiskan Otak. Bandung: MLC

Radjah, L. Carolina. 1994. Teori Pengolahan Informasi: Kapabilitas Pemecahan Masalah. Malang: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan IKIP Malang

Rianawaty, Ida. 2011. Teori Neurosains, (Online), (http://idarianawaty.blogspot.com/2011/02/teori-neurosains.html), diakses tanggal 03 November 2011

Schneider, Harry D. 2011. Neuroscience. (online). (http://www.harrydschneidermd.com/html/neuroscience.html diakses tanggal 20 Oktober 2011).
Wade, Carole dan Tavris, Carol. 2008. Psikologi. Jakarta: Erlangga

Winarno, E. M. 1994. Belajar Motorik. Malang: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan IKIP Malang